Alat, Bahan dan Cara Membuat Kain Tenun

Posted on 23 views
5/5 (1)

Kain Tenun – Kain Tenun adalah kain khas Indonesia yang  merupakan warisan nenek moyang yang harus kita jaga kelestariannya. Tenun merupakan kebudayaan yang dari dulu hingga sekarang masih sangat populer. Kain tenun digunakan oleh masyaratakat Indonesia sebagai pakaian, pernak pernik, hiasan rumah, cindra mata atau hal lainnya.

Berikut ini dkita akan membehas mengenai alat bahan dan cara membuat kain tenun. Pembuatan kain tenun sangat rumit dan membutuhkan ribuan benang untuk menjadi kain tenun yang utuh.

Zaman dahulu pembuatan tenun masih menggunakan proses tradisional yaitu manual namun sekarang sudah canggih. Walaupun sudah ada ATBM atau alat tenun bukan mesih bukan berarti membuat kan tenun itu mudah. Tetap saja sulit dan butuh kesabaran untuk menghasilkan motif yang bagus dan indah. Alat ini hanya memermudah dalam proses pemnenunan.

Warna yang di hasilkan zaman dahulu memanfaatkan tumbuh-tumbuhan sebagai pewarna. Zaman sekarang sudah memakai pewarna tekstil untuk kain sehingga lebih beragam warnanya. Motif yang di hasilkan pun juga beragam dengan berkembangnya motif-motif baru.

KAIN ENDEK | Sejarah, Pengertian, Fungsi, Motif, Gambar

Bahan untuk Menenun

Bahan yang di gunakan untuk menenun ada beragam. Berikut ini kita akan membahas Bahan untuk menenun dan fungsinya sebagai apa :

1.      Kapas

Kapas adalah bahan yang peling utama atau bahan dasar untuk membuat kain tenun. Kapas yang nantinya akan di jadikan benang setelah di proses. Kapas dihasilkan dari tanaman kapas yang hidup di cuaca tropis di Indonesia. Tumbuhan kapas dapat di ambil seratnya. Serat itu akan di jemur dan di pisahkan dari biji-biji menggunakan alat yang di sebut golong. Kemudian kapas di lembutkan agar menggumpal pada saat di pintal menjadi benang. Kapas menghasilkan benang kaun.

2.      Kepompong Ulat Sutera

Kepompong sutra akan menghasilkan benang sutra dan benang emas. Benang ini sangat lembut dan tergolong mahal harganya karena di hasilkan dari ulat sutra. Kain songket menggunakan bahan dasar benang sutera atau benang emas.

3.      Lilin Sarang Lebah

Lilin sarang lebih di gunakan untuk memisahkan antar benang-benang. Banyaknya benang akan sutit jika menggumpal jadi satu. Akan lebih mudah jika menggunakan lilin sarang lebih yang bertugas memisahkan sehingga bisa tersusun rapi berjejer.

KAIN TENUN SIAK RIAU|Sejarah, Jenis, Motif, Fungsi, Gambar

4.      Akar Serai Wangi

Akar serai wangi digunakan sebagai pengawet benang. Pengawet masih menggunakan bahan yang alami misalnya akar serai wangi ini. Kualitas benang jika menggunakan pengawet akar serangi sangat bagus dan tahan lama.

Bahan Pewarna

Pewarna yang bagus adalah pewarna yang keluar alami. Banyak penenun yang menggunakan pewarna alami sehingga hasilnya sangat indah warnanya. Berikut ini adalah warna-warna alami yang di gunakan :

  1. Merah = Mengkudu, Kulit Pohon Angsana, Kulit Pohon jati, Buah Manggis, dan Kesumba
  2. Hijau = Daun pandan, daun mangga, daun rumput putri malu
  3. Kuning = Kunyit, Bunga Tembelekan, Bunga Matahari
  4. Hitam = Tumbuhan Tatum, Jambu Mete, Buah Pinang
  5. Biru = Bunga Telang, Daun Nila
  6. Cokelat = Kulit Mengkudu, Buah Pinang, Buah Mundu

Bahan-bahan di atas adalah pewarna alami yang di gunakan untuk pewarnaan pada benang. Bahan tersebut di tumbuh halus kemudian di beri air sedikit saja dan di saring di ambil hanya sarinya. Setelah itu benang yang akan di berikan warna di celupkan dan di rendam selama 24 jam hingga warna meresap. Jika ingin mendapatkan warna yang sangat terang maka di lakukan pengulangan hingga mendapatkan warna yang di inginkan.

Pewarnaan

Pewarnaan benang di lakukan dengan merendam benang dengan sari warna alami yang sudah di jalaskan di atas. Supaya benang tahan lama pada saat proses pewarnaan di campurkan dengan kapur sirih. Kapur sirih dapat mengawetkan kain walaupun sudah di pakai beberapa kali kain akan tetap bagus.

SONGKET BALI | Sejarah, Motif, Jenis, Fungsi, Gambar

Alat Tenun

Gambar di atas adalah Alat Tenun Bukan Mesin (ATBM) seperti namanya, alat ini bukan mesin. Alat ini di gunakan untuk mempermudah dalam proses penenunan. Terbuat dari kayu yang di desain sedemikian rupa untuk memudahkan si penenun. Penenun harus duduk dengan kaki selonjoran sejajar je depan. Dengan alat ini penenun dapat mudah menyusun benang-benang lungsi kemudian benang lain akan di selip-selipkan hingga membentuk sebuah pola dan motif.

Dibawah ini adalah nama dan fungsi alat yang terdapat pada ATBM antara lain:

  1. sekoci, untuk menaruh benang pakan,
  2. tempat benang kelos, untuk menaruh benang kelos saat proses pengebooman,
  3. Sisir silang/sisir hani, untuk mengatur dan menyusun helaian benang,
  4. Kelos, untuk menggulung helaian benang,
  5. Penamplikan, untuk membentangkan benang,
  6. Pemalpalan, untuk menggulung benang pakan dan merapikan susunan helaian benang pakan yang sudah dicatri,
  7. Undar, untuk membentangkan benang agar mudah dipindahkan ke dalam ulakan
  8. Pengeredegan/pengehengan, untuk menggulung benang ke dalam ulakan,
  9. Pemaletan, untuk menggulung benang pakan.

Tahap ini baru bahan dan alat yang perlu di siapkan untuk menenun masih ada lanjutannya loh, silahkan klik link yang sudah kami sediakan di bawah ini

 

Baca Juga:

KAIN SONGKET PALEMBANG|Sejarah, Jenis, Fungsi, Gambar, Ciri-Ciri

KAIN TRADISIONAL | 33 provinsi, Sejarah, Nama, Gambar & Makna

SONGKET SAMBAS KALBAR |Sejarah, Jenis, Motif, Fungsi, Gambar

Terima kasih banyak yaa sudah membaca artikel kami. Semoga kalian mendapatkan apa yang kalian cari pada artikel ini. Salam hangat dari penulis Pelajarindo.com. Jika artikel kami sangat membantu kalian kami merasa senang sekali. Mari kita lebih giat lagi belajar agar kita mendapatkan apa yang kita mau. Terdapat kolom komentar di bawah, kalian dapat bertanya, memberi respon terkait artikel ini, dan bisa juga memberikan saran bagi penulis kami. Thank you so much, see you next artikel.

“Sertakan Allah atas segala urusan mu”

 

Beri nilai untuk artikel ini:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *