7 Unsur-Unsur Seni Pertunjukan atau Teater | Penjelasan

Posted on 39 views
No ratings yet.

Unsur-Unsur Seni Pertunjukan – Seni Teater bisa disebut dengan seni pertunjukan. Sebelumnya kita sudah membahas mengenai teknik dasar acting teater. Selanjutnya kita akan membahas mengenai 7 unsur-unsur seni pertunjukan atau teater, simak penjelasan berikut ini.

Teknik Dasar Akting Teater | Olah Rasa, Olah Suara

Unsur-Unsur Seni Pertunjukan

Pengertian teater adalah sesuatu yang di pertunjukkan kepada khalayak ramai menceritakan suatu cerita atau kisah. Belajar mementaskan seni teater tidak lah mudah, tidak seperti shoting video biasa. Seorang teater harus menghafalkan semua dialog dan adegan. Di atas panggung tidak ada acara cut atau adegan ulang. Semua harus sudah ready dan stanbay untuk pertunjukan.

Berikut ini adalah 7 unsur-unsur seni pertunjukan yang bisa kalian pahami berikut penjelasannya:

1.      Tema

Tema adalah pikiran pokok yang mendasari kisah drama. Pikiran pokok tersebut dikembangkan  edemikian rupa sehingga menjadi kisah yang seru dan menarik. Tema bisa diambil dari mana saja, bisa dari permasalahan kehidupan pribadi, keluarga, masyarakat, lingkungan sosial masyarakat, percintaan, lingkungan alam, penyimpangan sosial dan budaya, kriminalitas, politik, isu globalisasi dunia, dan sebagainya.

2.      Plot

Plot adalah rangkaian peristiwa atau jalan kisah dalam drama. Plot terdiri atas konflik yang berkembang secara bertahap, dari sederhana menjadi kompleks, klimaks, sampai penyelesaian. Adapun tahapan plot yaitu sebagai berikut.

a)      Eksposisi

Perkenalan tokoh melalui adegan-adegan dan dialog yang mengantarkan penonton pada keadaan yang nyata. Eksposisi sangat penting karena mengenalkan pemain-pemainnya sebagai karakter yang di mainkan.

b)      Konflik

Pada tahapan ini mulai ada kejadian atau peristiwa atau insiden yang melibatkan tokoh dalam masalah. Dalam sebuah pertunjukan tentu ada masalah yang akan di bahas dan masalah tersebut bisa menjadi konflik dalam sebuah cerita.

c)      Komplikasi

Insiden yang terjadi mulai berkembang dan menimbulkan konflik-konflik semakin banyak, rumit, dan saling terkait, tetapi belum tampak ada pemecahannya.

d)      Klimaks

Berbagai konflik telah sampai pada puncaknya atau puncak ketegangan bagi para penonton. Di sinilah konflik atau pertikaian antartokoh mencapai puncaknya. Klimak berada di akhir sebelum cerita selesai dan penutupan.

e)      Penyelesaian

Tahap ini merupakan akhir penyelesaian konflik. Di sini, penentuan ceritanya akan berakhir menyenangkan, mengharukan, tragis, atau menimbulkan sebuah teka-teki bagi para penonton

3.      Penokohan

Penokohan dalam teater mencakup hal-hal yang berkaitan berikut.

a)      Aspek Fisikologis

Aspek ini berkaitan dengan penamaan, pemeranan, dan keadaan fisik tokoh. Keadaan fisik antara lain tinggi, pendek, warna rambut, rambut panjang atau

pendek, gemuk, kurus, dan warna kulit.

b)      Aspek Sosiologis

Aspek ini berkaitan dengan keadaan sosial tokoh, yakni interaksi atau peran sosial tokoh dengan tokoh lain. Interaksi di dalam cerita akan menggambarkan keadaan social tokoh tersebut.

c)      Aspek Psikologis

Aspek ini berkaitan dengan karakter yaitu keseluruhan ciri-ciri jiwa atau kepribadian seorang tokoh. Jenis karakter dalam sebuah pementasan teater antara lain baik hati, keras, sombong, munafik, rendah diri, ramah, dan pemarah.

4.      Dialog

Dialog adalah percakapan antartokoh (yang bersamaan dalam satu gerak atau adegan) untuk merangkai jalannya kisah. Dialog harus mendukung karakter tokoh, mengarahkan plot, dan mengungkap makna yang tersirat.

5.      Bahasa

Bahasa merupakan bahan dasar naskah/skenario dalam wujud kata dan kalimat. Kata dan kalimat harus dapat mengungkapkan pikiran dan perasaan secara komunikatif dan efektif.

6.      Ide dan Pesan

Ide dan pesan dalam pertunjukan harus bisa dituliskan oleh penulis dan diimplementasikan di atas panggung oleh pemeran. Ide bisa didapat dengan cara merekayasa secara logis sehingga selain dapat menghibur, dapat juga menampilkan pesan moral melalui nilai-nilai pendidikan.

7.      Setting

SeĴing atau latar adalah keadaan tempat dan suasana terjadinya suatu adegan di panggung. SeĴing ini bisa mencakup tata panggung dan tata lampu.

Baca Juga:

Pengertian Flagmen | Teknik Menulis Naskah Flagmen

 ALAT dan MEDIA GAMBAR | Untuk Menggambar

Terima kasih banyak yaa sudah membaca artikel kami. Semoga kalian mendapatkan apa yang kalian cari pada artikel ini. Salam hangat dari penulis Pelajarindo.com. Jika artikel kami sangat membantu kalian kami merasa senang sekali. Mari kita lebih giat lagi belajar agar kita mendapatkan apa yang kita mau. Terdapat kolom komentar di bawah, kalian dapat bertanya, memberi respon terkait artikel ini, dan bisa juga memberikan saran bagi penulis kami. Thank you so much, see you next artike

Beri nilai untuk artikel ini:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *