10 Aspek Penilaian Seni Rupa Secara Komplit

Posted on

Aspek Penilaian Seni Rupa – Pada sebuah karya seni rupa yang diciptakan seorang seniman, salah satu tujuannya adalah supaya mendapatkan pengakuan dan penilaian positif dari masyarakat luas, hal ini akan berpengaruh terhadap beberapa hal, sebut saja seperti harga jual dari seni rupa terapan yang diciptakannya.

Faktanya, setiap penikmat seni punya pandangan yang berbeda terhadap sebuah karya, meskipun tolok ukur apresiasi yang digunakan adalah sama. Namun yang jadi pertanyaan adalah, bagi orang-orang yang kurang faham seni, terkadang sering mengartikan secara sembarangan, karena ketidaktahuannya.

Biasanya, aspek penilaian dalam seni rupa yang mereka gunakan tidak lengkap, bisa saja hanya berdasarkan cerita teman tanpa melihatnya secara langsung dan mengkaji lebih dalam, akhirnya muncul persepsi-persepsi menyimpang dalam hal menghargai sebuah karya seni.

Aspek Penilaian Seni Rupa yang Harus Diperhatikan

Untuk itu, pada kesempatan kali, ini Admin Senipedia.id akan menjelaskan beberapa Tolok Ukur Penilaian dalam mengapresiasi karya seni terapan, untuk menghindari terjadinya kesalahan dalam memberi tanggapan.

Baca juga : Perkembangan Seni Rupa di Indonesia

Artikel ini juga saya rekomendasikan untuk para Guru atau Dosen Kesenian, agar memahami kriteria penilaian karya seni yang sepantasnya dri peserta didik, dan juga untuk meminimalisir kemungkinan terjadinya kesalahan dalam penilaian seni rupa. Oke, Check this out!.

1. Aspek Ide dan Gagasan

Yang pertama ini muncul dari bagaimana anda menilai ide dan gagasan dari seni tersebut. Sebenarnya, ada sebuah proses kreatif yang terjadi, yakni bagaimana seorang peseni mengimplementasikan imajinasinya menjadi sebuah kenyataan, yang pada akhirnya bisa dinikmati banyak orang.

Kreativitas yang dihadirkan oleh mereka, dengan menanamkan kesan dari pandangan mata, serta adanya ilham dari dalam, akan menciptakan ekspresi baru dan menarik bagi siapapun yang menyaksikannya.

2. Aspek Penguasaan Teknis

Aspek Penilaian Seni Rupa berikutnya yakni bagaimana anda memberi nilai terhadap seberapa besar seniman tersebut menguasai teknis dalam membuat karya. Teknik yang saya maksud ialah tentang kelihaian seseorang yang mampu mewujudkan ide menjadi sebuah kenyataan melalui karya.

Yang pastinya adalah, keterampilan dan kepiawaian dalam penggunaan teknis sangat berdampak besar terhadap karya seni yang dihasilkan. Begitu juga sebaliknya, kesalahan pemilihan teknik akan berpengaruh buruk pada hasil akhirnya.

3. Aspek Penguasaan Bahan

Selain teknis, ada juga penguasaan bahan. Dari sekian banyak bahan yang digunakan dalam pembuatan karya seni, masing-masing umumnya memiliki perbedaan dan karakteristik tersendiri. Ini tugas penting bagi para seniman untuk bisa memahaminya lebih dalam.

Sama seperti poin ke-2, hasil yang didapat akan lebih maksimal dengan memahami aspek ini. Itulah mengapa kemampuan menguasai berbagai bahan inti dalam pembuatannya, harus benar-benar dimengerti karena sifatnya sangat penting.

4. Aspek Kegunaan

Berikutnya yakni aspek tentang kegunan. Tujuan utama dari sebuah penciptaan karya seni tentulah kegunaannya, tidak peduli baik itu untuk memanjakan mata, memuaskan hati dan pikiran maupun kesan penting bagi orang lain berdasarkan sebuah karya seni.

Beberapa tolok ukur dalam penilaian seni rupa adalah keamanan, kenyamanan dan fleksibilitas dalam penggunaannya. Terlepas dari 3 poin ini, fungsi utama dari sebuah seni adalah bagaimana orang lain bisa memandang bahwa karya yang dilihat / dirasakan, bisa memberi manfaat dan pengaruh.

5. Aspek Wujud

Disebut juga sebagai aspek komposisi, dimana yang tergabung dalam komposisi tersebut ajtara lain : proporsi, keseimbangan (balance), irama (ritme), kontras, klimaks, kesatuan (unity).

Selain komposisi, aspek wujud juga sangat berpengaruh terhadap penilaian orang banyak, harga jual, proses pembuatan hingga kekreativitasan yang dituntut pastinya tinggi.

6. Aspek Corak

Berikutnya adalah aspek corak atau gaya. Secara tidak langsung, karakteristik watak dan kepribadian seorang seniman sangat mempengaruhi hasil karyanya. Seniman yang berwatak keras biasanya akan menghasilkan karya seni rupa dengan kesan keras, begitu juga sebaliknya.

Baca juga : Pengertian Seni Rupa Murni

Karya seni lahir dari cita, visi, dan interpretasi individual seorang seniman. Oleh sebab itu, Gaya atau corak seorang ssniman dalam menciptakan karya seni, sangat perlu juga untuk dipertimbangkan dalam penilaian apresiasi dari para penikmat.

7. Aspek Kreativitas

Banyak cara yang bisa dilakukan untuk menggali kekreativitasan dalam menciptakan karya seni, salah satunya adalah dengan mengkombinasikan unsur umum dengan unsur baru, yang tentunya masih sejalan dan bisa menciptakan keunikan tersendiri.

Cara lainnya adalah dengan penggunaan ide, teknik, bahan dan gagasan yang berbeda atau benar-benar baru. Sebagai penikmat seni, anda akan menemukan tingkat kekreativitasan yang beragam dari para seniman.

8. Aspek Tempat

Aspek tempat juga merupakan penilaian penting bagi sebuah karya seni. Setiap karya seni terapan yang dihasilkan, memiliki posisi dan penempatan yang pas sesuai dengan kodrat penciptaannya. Misalnya lukisan yang relevan dengan dinding dan ruangan umum.

9. Aspek Selera

Sebagai seorang seniman yang berpengalaman, pastinya akan lebih dahulu membaca serta memahami pangsa pasar yang dituju, dia harus mempertimbangkan jenis seni yang akan dibuat dengan potensi penghasilan yang bisa diraih.

10. Aspek Agama

Tidak bisa dipungkiri lagi bahwa aspek agama sangat erat kaitannya dengan karya seni terapan. Bagaimana tidak, jika hal ini tidak diperhatikan, maka implementasi terhadap hasil karya tidak akan relevan.

Sebagai contoh, Masyarakat Bali akan lebih dekat dengan berbagai karya yang berkaitan dengan Hindu, begitu pula bagi umat Islam, yang pasti lebih memilih jenis-jenis karya beraliran Islami.

Simak juga : Unsur Unsur Seni Rupa

Pengaruh Penilaian Seni Rupa dalam Kehidupan Sehari-hari

Tidak terelakkan lagi, seni merupakan hal pokok penting dalam kehidupan manusia, hampir dari keseluruhan kehidupan sehari-hari dipengaruhi oleh jenis seni yang beraneka ragam. Selain itu, karya seni juga telah ada sejak zaman pertama kali manusia di bumi.

Ditambah lagi oleh kemajuan zaman yang terus mengalami perkembangan, sehingga dunia seni juga ikut merasakan modernisasi, baik dari bentuk hasil karya, maupun kemampuan para senimannya.

Selain itu bagi para seniman, tingginya harga estetis dari sebuah karya, maka akan menghasilkan nilai / harga yang tinggi pula, inilah salah satu alasan mengapa banyak orang yang menggeluti kancah kesenian, selain sebagai hobi.

Contoh Pentingnya Seni Rupa dalam Kehidupan

Sebagai contoh adalah para designer fashion, yang terus berlomba dalam menciptakan inovasi-inovasi baru dan brilian, demi memberikan kepuasan kepada para pengguna dan merebut hati para pembeli.

Contoh lain adalah para arsitektur. Dalam waktu yang singkat, kita bisa menyaksikan dekorasi rumah yang kian mengalami perubahan peningkatan dari yang sebelumnya, sehingga model dekorasi terus ditingkatkan ke arah yang lebih menarik.

Baca juga : Peralatan Melukis

Seperti kata pepatah, hidup akan lebih indah dan berwarna jika disandingkan dengan seni, karena seni mampu memberikan kesan maupun kepuasan secara lahir dan batin, baik dari seniman maupun menikmatnya.

Penutup

Demikianlah, ulasan kali ini mengenai 10 Aspek Penilaian Seni Rupa Terapan dan pengaruh seni dalam kehidupan manusia. Semoga ulasan ini bisa menambah wawasan dan pengetahuan anda. Terima kasih. (Referensi)

Related posts: